Headlines News :
Home » » Kesenian Aceh Kebanggaan Dan keajaiban Tersembunyi

Kesenian Aceh Kebanggaan Dan keajaiban Tersembunyi

Written By Fuad Heriansyah on Monday, April 8, 2013 | 11:15:00 PM

Jika mendengar tentang Aceh, Anda akan langsung teringat dengan peristiwa bencana tsunami yang terjadi pada 6 tahun lalu. Akan tetapi, Aceh tidaklah hanya terpaut pada bencana dan kesedihan yang pernah menimpanya, karena masih banyak hal yang dapat disaksikan tentang Aceh dari sudut pandang yang berbeda salah satunya adalah kesenian Aceh.


Anyaman Terbuat Dari Daun Pandan. Foto Dari Naufalrahman
Aceh banyak memiliki kekayaan sumber daya alam, seperti minyak bumi dan gas. Bukan hanya itu, provinsi ini juga memiliki keindahan alam yang tidak kalah bagusnya dari provinsi-provinsi lain di Indonesia, seperti hamparan pantai yang menawan, jajaran pegunungan yang indah, dan hutan yang eksotik. Selain itu, beragam wisata budaya juga dimiliki oleh Aceh.

Provinsi ini dikenal sangat kental dengan unsur agama Islam sehingga dijuluki sebagai serambi Mekah. Kentalnya unsur Islam dapat dilihat melalui Masjid Raya Baiturahman yang juga merupakan salah satu kebanggan masyarakat Aceh. Masjid Raya ini terletak di pusat Kota Banda Aceh dan merupakan salah satu bangunan yang berdiri kokoh dan selamat dari musibah tsunami pada 2004 silam.

Di Aceh terdapat beragam bahasa yang digunakan, di antaranya adalah bahasa Aceh, Gayo, Alas, Tamiang, Pakpak, Kluet, Singkil, Jamee, Lekon, Sigulai, Haloban, Devayan, dan Nias.

Di provinsi ini juga terdapat sebuah pulau yang dikenal sebagai titik nol kilometer Indonesia, yaitu Pulau Weh atau biasa disebut dengan Pulau Sabang. Pulau Weh terletak di lepas pantai utara Banda Aceh. Pemerintah menetapkan pulau ini sebagai titik awal penghitungan keseluruhan jarak dan luas wilayah negara Indonesia, mulai dari Sabang sampai Merauke. 

Selain letak geografi yang unik dari Pulau Weh, Aceh juga memiliki beragam kesenian berupa tari-tarian, kerajinan, ukiran, lagu, rumah adat, serta wisata kuliner yang sangat khas dengan bumbu rempah dan rasa pedas.

Kesenian Aceh Tarian Saman

Masyarakat Aceh sangat mahir membuat literatur gerakan tubuh yang indah, melalui kreativitas para seniman inilah terlahir banyak tarian, di antaranya tari rateb meuseukat, tari seudati, tari pho, dan tari saman. Di antara semua tarian tradisional khas Aceh, umumnya tari saman dipilih sebagai tarian yang paling sering dipentaskan. Tarian ini merupakan kesenian Aceh yang terkenal. Tarian ini sering dijumpai pada acara perhelatan adat, acara-acara formal dan nonformal tingkat nasional, maupun kompetisi menari tingkat dunia.  

Tari saman berasal dari sebuah suku yang mendiami Aceh, yaitu suku Gayo. Tarian ini berisi nilai-nilai edukasi, religi, moral, nasionalisme, kekompakan, dan kebersamaan. Biasanya, tari saman ditampilkan dengan iringan suara dari para penari.

Suara para penari inilah yang digunakan sebagai pengganti musik. Adapun kombinasi suara didapatkan dari gerakan tepuk tangan, gerakan memukul dada dan pangkal paha, serta syair-syair ganit yang dinyanyikan oleh para penari. 

Selain tanpa menggunakan musik, keunikan lain dari tarian ini adalah posisi penari dalam keadaan duduk saat melakukan tarian. Kekompakan dalam melakukan gerakan tubuh seperti menepukkan tangan, membungkukkan badan ke depan, gerakan miring ke belakang, miring ke kanan atau ke kiri dilakukan dalam tempo yang sangat cepat.

Kekompakan gerakan, ketepatan waktu, dan keseragaman formasi adalah ciri khas tarian ini. Untuk itu dibutuhkan latihan keras dan konsentrasi yang tinggi agar dapat tampil dengan gemilang.

Keselarasan gerakan dan warna pakaian yang digunakan menambah kesan keindahan yang terlihat harmonis dan dinamis. Melalui tarian inilah sinergi dari seni dan kreativitas dapat menyatu sehingga mampu mencuri perhatian dan kekaguman penonton tidak hanya di dalam negeri, tetapi juga mancanegara.

Tarian saman hanyalah salah satu dari keajaiban yang dimiliki oleh Aceh. Jika Anda ingin mengenal lebih jauh lagi keunikan provinsi ini, tidak ada salahnya jika Aceh menjadi tujuan tempat wisata Anda untuk selanjutnya.

Kesenian Aceh Didong

Kesenian Aceh didong adalah kesenian rakyat asal dari rakyat Gayo yang sebesar 25 persen tinggal di wilayah Aceh Tengah. Kesenian Aceh ini dalam pementasannya memadukan beberapa unsur kesenian sntara unsur tari, unsur vokal dan unsur sastra. Kesenian ini mulai ada sejakzaman Reje Linje ke 18 dan pertama kali diperkenalkan ke masyarakat oleh seseorang yang bernama Abdul Kadir To’et.

Makna atau arti dari kata didong sendiri adalah mendekati dengan pengertian dari kata denang san donang yang berarti sebuah nyanyian yang dinyanyikan saat bekerja. Ada pula yang menyimpulkan kesenian Aceh Didong berasal dari dua buah kata yaitu din yang berarti agama dan dong yang berarti dakwah.

Pada awalnya kesenian Aceh ini digunakan sebagai sarana untuk penyebaran agama Islam dengan menggunakan media syair. Seniman kesenian Aceh didong atau yang bernama ceh tidak hanya menyampaikan perkataan saja pada penonton dan ditampilkan dengan unsur-unsur nilai keindahan namun adalah supaya masyarakat yang mendengarkan akan dapat sadar dan tahu juga memaknai kehidupan mereke sesuai dengan contoh dari para Nabi dan tokoh yang sesuai dengan ajaran Islam.’

Para ceh tidak hanya harus hapal dengan cerita-cerita berbau spiritual dan relijius namun juga mampu un tuk melantunkan syaoir. Mereka juga harus mempunyai suara yang merdu dan punya perilaku yang baik dalam dirinta. Jadi ceh bisa dibilang juga sebagai seniman sejati yang benyak memiliki kelebihan yang berkaitan dengan negara Islam. Saat itu kesenian Aceh didong dimainkan pada saat hari-hari besar Islam misalnya saat Idul Fitri atau saat sedang Maulid Nabi.

Ini ada salah satu contoh syair dari kesenian Aceh didong yang dilantunkan oleh salah satu ceh, yaitu dari Ceh kucak Gayo Kabri Wali.

Judulnya adalah ema atau ayah.
Ama Inë
Ini Pongotni gayo inë
Kute takengen besilo nge musarik
Ulahni politik jema si jago - jago
Bier pe i dusun bier pe isi lëngkik
Laingni kékék numé makin gurë inë…

Geré Né aman Rakyat ngé usik
Mukim orom Gecik ke meh mukelö
Reje orom imem si musasat sidik
Bewene panik lagu cekakni benno inë…

Beluhni Nyawa gere neh tékëk
Ara bercengkék ara si berdere inë…
Dup Meta mara gere ara si macik
Sempat ilen kedek pemimpin ni jewe iné…

Dop ara pe jeda mantong ilen mangik
umpama ni senik nge mujadi bute
Ara pe reta gere neh terdedek
Nge roloh mutik kupi pantan sile inë…

Ama….. Bayak bajungku inë…
Enge emeh merke jema si lisik
dele nge mu teldek kuren tembege inë…
Taring murense umah jamur unik
Kering nge repek ko supu serule inë…

Yatim pe delë simen anak merek
Mongot orom kedek enge meh musede
Iwan atewe nge lagu si sewek
Gere ke macik ko musara Gayo inë…

Ama..aaaa Ini pongotni gayo iné…
Ike kite engon sentan kite telek
Si tukang angik kara pihak ketige inë…
Akal iyayon kati rusak rasik
Sampe bersenik jema sara inë inë…

Kalang iatas terbang puke kelik
Kurek orom itik i tuyuh nge cico inë…
Gere meteh lewen sahen si dedek
Bier pe ama ecek renye i pekaro inë…

Munyenoh ken ulu ulahni si cerdik
Parok i pantik nyenohi ken Rejë ama …ooo
Rakyat si ogoh sabe kona pecek
Gere meteh ujung ralik si munangung risiko inë…

Sentan kite timang orom kite balik
Pongot orom kedik nge meh musede
ikeruhni berawang le jema munekik
Enge osop sampik emut si munire inë…

Ama…aaaaaaa Bayakku inë…eee
Wooo inë ee..ee..eeee

Itetahmi cara boh ulaken ku ralik
Enti neh mupésék ko kerawang Gayo
Kati teduh mara kati rede sonek
Tekaren si kotek tengkamen si mulie inë…

Ike masih ara ilén sifét si sérék
Lebah orom unik tetap we berdéwë inë…
Amaten agama edet pe iolek
Oya baru mersik kao urang gayo inë…

Agih ni agih mongot bersebuku
Sampon ko lauh mujaril ari mata

Itulah sedikit pengetahuan tentang kesenian Aceh yang juga merupakan warisan budaya Aceh.

Dikuti Dari Berbagai Sumber : |kesenian Aceh|
Share this article :

0 komentar:

 
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2012. Visit Aceh - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Fuad Heriansyah
Copyright ©