Headlines News :
Home » , » Ketika Raja - Raja Aceh Berkumpul di Aceh Jaya

Ketika Raja - Raja Aceh Berkumpul di Aceh Jaya

Written By Fuad Heriansyah on Saturday, October 19, 2013 | 4:08:00 AM

Calang – Raja-raja dari seantero Aceh, Kamis (17/10/2013) kemarin berkumpul di Lamno, Kecamatan Jaya,Aceh Jaya. Mereka menghadiri seumeuleung (upacara menyuapi raja), sebuah tradisi para raja Daya yang berlangsung di makam Poteumeureuhom di Desa Gle Jong, Kecamatan Jaya.

Di antara raja yang hadir kemarin adalah Raja Pidie, Raja Linge, Nagan Raya, Blangpidie, Aceh Selatan, Raja Meulaboh, dan sejumlah raja lainnya di Aceh. Hadir pula Bupati Aceh Jaya, Ir Azhar Abdurrahman dan tokoh masyarakat setempat.

RAJA Daya, T Saifullah (kanan) makan bersama perwakilan raja-raja dari seluruh Aceh pada prosesi adat Seumeulueng dan Peumeunap di Astaka Diraja, Desa Gle Jong, Kecamatan Jaya, Aceh Jaya, Kamis (17/10). Tradisi turun temurun tersebut telah berlangsung sejak tahun 1400 Masehi. 

Upacara itu terasa lebih lengkap karena dihadiri Pemangku Wali Nanggroe, Malik Mahmud Al-Haytar. Upacara tersebut merupakan adat memuliakan raja yang dilaksanakan setiap tahun sejak 1480 Masehi. Pelaksanaannya selalu pada hari ketiga Idul Adha.

Ribuan warga membanjiri lokasi tersebut, karena di situ selain dilakukan prosesi seumeuleung juga menjadi lokasi wisata yang sering dikunjungi warga, apalagi dalam suasana Lebaran, sehingga pengunjungnya makin ramai.

Raja Daya, T Saifullah kepada Serambi, Kamis (17/10) mengatakan, upacara seumeuleung yang dilaksanakan di makam Poteumeuruhom itu perlu dilestarikan karena sarat makna. T Saifullah sendiri merupakan keturunan dari Raja Sultan Alaidin Inayatsyah yang ke-13.

Sementara itu, Pemangku Wali Nanggroe, Malik Mahmud Al-Haytar yang menghadiri upacara seumeuleung mengatakan, ke depan ia akan berupaya melestarikan semua adat istiadat yang ada di Aceh, baik di tingkat nasional maupun internasional.

Menurutnya, jika Aceh ini berada dalam kondisi aman dan politiknya stabil, maka akan sangat mudah dilakukan pembangunan dan dapat dilestarikan semua adat budaya yang diyakini Malik Mahmud mampu membangkitkan perekonomian masyarakat.

Dalam upacara seumeuleung tersebut, pengawal raja terlebih dulu memeriksa Astaka Diraja. Setelah itu barulah dilakukan penjemputan raja di sebuah balai yang disebut Balee Meunaroi.

Ketika sang Raja memasuki Astaka Diraja, maka raja-raja yang dindang dari berbagai daerah di Aceh melakukan penyambutan dan memberikan hormat kepada Raja Daya dengan mengucapkan Daulat Tuanku.

Setelah itu, dilakukan doa bersama yang dipimpin mufti kerajaan setempat. Setelah selesai pembacaan doa, raja pun memberikan amanat kepada tamu agung dan rakyatnya. Tak lama berselang langsung dihidangkan makanan yang disebut dengan Buet bu ulee.

Untuk itu, dua dayang laki-laki langsung memberikan pelayanan kepada sang Raja, hingga menyuapinya. Sementara raja-raja lainnya dan tamu angung dipersilakan mencicipi makanan yang sudah dihidangkan. Di akhir kegiatan tersebut, rombongan secara bersama-sama berziarah ke makam Poteumeureuhom dengan menaiki 99 anak tangga.

Source: Aceh
Share this article :

0 komentar:

 
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2012. Visit Aceh - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Fuad Heriansyah
Copyright ©