Headlines News :
Home » , » Seni Budaya Aceh

Seni Budaya Aceh

Written By Fuad Heriansyah on Monday, November 26, 2012 | 1:55:00 AM



Kepercayaan Dan Seni Budaya Orang Aceh


Sebelum masuknya agama Islam ke Aceh, maka kebudayaan daerah ini dipengaruhi oleh kebudayaan Hindu dan Budha berabad-abad lama-nya, terutama di daerah-daerah pantai yang terletak di tepi lalu-lintas internasional, sedangkan di peda-laman pengaruh animisme dan dinamisme masih sangat kental. Sisa-sisa dari kepercayaan lama itu masih dapat kita lihat dalam kehidupan rakyat Aceh sampai sekarang, walaupun mereka telah berabad-abad memeluk agama Islam.

Pada masa kerajaan Poli dan Sriwijaya, agama Budha berkembang pesat di Aceh di samping agama Hindu. Peninggalan kedua agama tersebut yang berupa bangunan agama seperti candi dan lain-lain sebagaimana yang dapat kita lihat di Jawa agak sukar kita temukan. Hal ini mungkin disebabkan karena pernah terjadi revolusi kepercayaan akibat berkembangnya agama Islam, sehingga bangunan-bangunan yang berbau kepercayaan lama dihancurkan. Kejadian yang seperti ini pernah terjadi dikemudian hari, yakni pada zaman kerajaan Aceh Darussalam, di mana buku-buku yang berisi ajaran Hamzah Fansuri dan pengikut-pengikutnya dimus-nahkan oleh lawannya yang berhasil mempengaruhi penguasa bahwa ajaran Hamzah Fansuri tersebut adalah ajaran sesat. Kitab-kitab Hamzah Fansuri dan pengikutnya yang sekarang masih tersisa kebanyakan dapat dijumpai di luar Aceh, yaitu Malaysia dan Banten.

Beberapa peninggalan purbakala seperti benteng Indrapatra dan Indrapuri dan lain-lainnya memiliki indikasi sebagai peninggalan zaman Hindu dan Budha. Namun demikian, hal ini masih perlu penelitian kepurbakalaan secara lebih lanjut. Penemuan guci-guci berisi abu jenazah di Lamno Daya (Aceh Barat) serta cerita rakyat mengenai Pahlawan Syah vang terus hidup di negeri itu sebagai seorang penguasa Hindu yang gigih menentang orang-orang Islam sedikit banyaknya akan memberi keterangan baru kepada kita tentang pengaruh Hindu dan Budha di Aceh.

Kedatangan Islam di berbagai daerah di Indonesia tidaklah secara bersamaan. Demikian pula di kerajaan-kerajaan dan daerah-daerah yang didatanginya memiliki situasi politik dan sosial budaya yang berlainan. Berdasarkan berita Cina pada zaman lasti Tang di abad VII dan VIII, diduga masyarakat lain telah ada baik di Kanfu (Kanton) maupun di perah Samudera sendiri. Van Leur mengatakan Lrv.a koloni-koloni pedagang Arab telah didirikan di Kanton sebelum abad IV. Pemukiman-pemukiman pedagang Arab itu sudah disebut-sebut lagi dalam berita Cina tahun 618 dan 626. Dalam tahun-tahun selanjutnya koloni-koloni pedagang Arab sudah memperkenalkan praktik-praktik ajaran Islam. Sudah barang tentu koloni-koloni orang-orang Islam yang ditemukan juga di sepanjang jalur perdagangan Asia Tenggara terutama negeri-negeri di sekitar Selat Malaka. Ada dugaan bahwa pada tahun 674 telah ada koloni orang-orang Islam di pantai barat Sumatera. Sekitar abad XI dan XII kondisi kerajaan Sriwijaya sebagai penguasa di daerah-daerah sekitar Selat Malaka semakin lemah dan peranannya sebagai negara Budha pun mulai surut pula. Kondisi politik dan sosial yang demikian sangat mempengaruhi peningkatan penyebaran agama Islam di daerah-daerah tersebut. Hal ini dibuktikan dengan lahirnya kerajaan-kerajaan yangbercorak Islam di pantai utara Aceh. Sultan Johan Syah yang memerintah salah satu kerajaan di Aceh pada tahun 1205 - seperti yang sudah dijelaskan pada bagian yang lalu - adalah seorang raja yang beragama Islam. Kegiatan penyebaran agama Islam di sekitar lembah sungai Aceh agaknya sejak abad XII sudah sudah dilakukan, hal ini dibuktikan dengan adanya berita tentang seorang mubaligh Arab yang bernama Syekh Abdullah Arief yang meninggal pada tahun 506 H. (1112).

Sejarah Perkembangan Islam di Daerah Aceh

Keterangan Marco Polo yang singgah di Perlak pada tahun 1292 menyatakan bahwa negeri itu sudah menganut agama Islam. Begitu juga Samudera-Pasai, berdasarkan makam yang diketemukan di bekas kerajaan tersebut dan berita sumber-sumber yang ada seperti yang sudah kita uraikan bahwa kerajaan ini sudah menjadi kerajaan Islam sekitar 1270.

Tentang sejarah perkembangan Islam di daerah Aceh pada zaman-zaman permulaan itu petunjuk yang ada selain yang telah kita sebutkan pada bagian-bagian yang lalu ada pada naskah-naskah yang berasal dari dalam negeri sendiri seperti Kitab Sejarah Melayu, Hikayat Raja-Raja Pasai. Menurut kedua kitab tersebut, seorang mubaligh yang bernama Syekh Ismail telah datang dari Mekkah sengaja menuju samudera untuk mengislamkan penduduk di sana. Sesudah menyebarkan agama Islam seperlunya, Svekh Ismail pun pulang kembali ke Mekkah. Perlu uga disebutkan di sini bahwa dalam kedua kitab ini disebutkan pula negeri-negeri lain di Aceh yang turut diislamkan, antara lain: Perlak, Lamuri, Barus dan lain-lain.

Berdasarkan keterangan kedua sumber itu dapatlah diperkirakan bahwa sebagian tempat-tempat di Aceh, terutama tempat-tempat di tepi pantai telah memeluk agama Islam. Berita-berita Cina ada juga yang menyebutkan bahwa raja dan seluruh rakyat negeri Aru yang di kemudian hari termasuk bagian dari Aceh adalah penganut-penganut agama Islam. I emikian pula Malaka yang pada awal abad XV terus menjadi ramai, akhirnya menjadi kerajaan Islam pula, bahkan setelah itu menjadi pusat syi'ar Islam ke seluruh Asia Tenggara dan melalui Malaka pula agama Islam kemudian masuk dan berkembang ke seluruh Indonesia sehingga pada awal abad ke-15 hampir di setiap tempat di kepulauan Indonesia sudah terbentuk masyarakat-masyarakat Islam. Islam yang masuk ke Aceh khususnya dan Indonesia umumnya pada mulanya mengikuti jalan-jalan dan kota-kota dagang di pantai, kemudian barulah menyebar ke pedalaman. Para pedagang dan mubaligh telah memegang peranan penting dalam penyebaran agama Islam.


Sumber: Zakaria Ahmad. 2009. Aceh (Zaman Prasejarah & Zaman Kuno). Pena : Banda Aceh. hal. 99-103.

Share this article :

0 komentar:

 
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2012. Visit Aceh - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Fuad Heriansyah
Copyright ©