Headlines News :
Home » » Kapal Lam Pulo

Kapal Lam Pulo

Written By Fuad Heriansyah on Saturday, November 24, 2012 | 4:09:00 AM


Pascabencana gempa dan tsunami yang memporak porandakan daerah Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) pada 26 Desember 2004 ternyata muncul sejumlah objek wisata baru. Setidaknya, itu dirasakan masyarakat Kota Banda Aceh yang tinggal di sekitar Lampulo, dekat pelabuhan perikanan Lampulo, atau di Punge Blang Cut, Kecamatan Jaya Baru. Di samping puing-puing bekas bangunan rumah dan kantor yang hancur akibat terjangan arus tsunami-yang hingga sekarang belum dibangun kembali oleh pemiliknya-tampak objek wisata kapal terapung. Kapal itu sebelum terjadinya bencana tsunami berada di pantai Aceh, 4 km dari lokasi Punge Blang Cut. Menurut Ayub, pejabat dari Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi NAD, kapal itu milik PLN dan kesehariannya difungsikan sebagai PLTD (pusat listrik tenaga diesel). Dari pelayanan kapal itu, ratusan ribu rumah rakyat Aceh bisa diterangi lampu listrik.

Setiap liburan panjang, misalnya, selain wisatawan dari berbagai kota datang melihat kapal tersebut, wisatawan mencanegara asal Malaysia, Brunei Darussalam, Singapura, dan Thailand ramai-ramai menaiki badan kapal apung itu hingga ke lantai paling tinggi. Wisatawan bisa melihat suasana Kota Banda Aceh dari ketinggian kapal tersebut.

Untuk memudahkan wisatawan menaiki kapal berlantai empat itu, pemerintah setempat membuatkan tangga yang diletakkan pada salah satu dinding kapal hingga ke permukaan tanah yang datar. "Sampai sejauh ini, meski wisatawan yang datang jumlahnya relatif banyak, pemda belum memikirkan pemberlakuan karcis menaiki kapal itu. Pada suatu saat nanti, mungkin itu akan diberlakukan," tutur seorang pemuda Punge Blang Cut.

Tak berapa jauh dari lokasi wisata kapal terapung yang terlempar itu, masyarakat juga bisa menengok objek wisata lainnya, yaitu sebuah kapal nelayan yang kandas di atap rumah penduduk. Letaknya di Lampulo, tak berapa jauh dari pelabuhan perikanan rakyat Aceh, Lampulo. Pemerintah Kota Aceh juga akan membebaskan lahan tersebut kemudian menetapkannya menjadi bagian dari museum tsunami Aceh. Kapal yang kandas di atas rumah penduduk itu panjangnya mencapai sekitar 25 meter. Menurut beberapa nelayan Lampulo, kapal itu bertonase sekitar 65 ton. "Jadi, bisa dibayangkan, betapa dahsyatnya gelombang tsunami empat tahun lalu. Ketinggian airnya yang sampai ke daratan mencapai 5 hingga 10 meter. Pohon kelapa saja bisa tercerabut hingga ke akar-akarnya lalu tumbang menimpa rakyat yang kesusahan mencari jalan selamat," ujar Said Akram, pelukis kaligrafi kenamaan Aceh yang lolos dari maut gelombang tsunami. Tempat ini tetap dipertahankan oleh Pemerintah Kota Banda Aceh untuk mengenang Musibah Tsunami yang melanda Kota Banda Aceh. Sebuah kapal yang terbawa Gelombang Tsunami dan terdampar di perumahan penduduk di kawasan Gampong Lampulo Kecamatan Kuta Alam. [Sumber]
Share this article :

0 komentar:

 
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2012. Visit Aceh - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Fuad Heriansyah
Copyright ©