Headlines News :
Home » , » CUT NYAK MUTIA (1870-1910)

CUT NYAK MUTIA (1870-1910)

Written By Fuad Heriansyah on Monday, November 12, 2012 | 3:09:00 AM

Cut Meutia lahir di Perlak, Aceh, pada tahun 1870. Masa remajanya dilalui dalam suasana perang antara Aceh dan Belanda. Karena Belanda tiba di negeri Serambi Mekkah tersebut ketika Cut Meutia sudah berusia 3 tahun (1873). Hal tersebut mengakibatkan jiwanya tergoncang akan pertikaian tersebut. Bersama suaminya yaitu Teuku Cik Tunong, mereka membentuk dan melakukan penyerangan-penyerangan ke patroli Belanda pada pedalaman Aceh. Hal itu terjadi pada bulan Mei 1905, yang mengakibatkan Cik Tunong tertangkap oleh Belanda dan dijatuhi hukuman tembak di tempat.

Menghadapi kematian suaminya, Cut Meutia semakin garang dalam melawan pasukan Belanda. Begitu juga dengan pasukannya yang pantang menyerah. Mereka semua bahu-membahu menguatkan barisan dan menyusun serangan-serangan yang mampu membuat Belanda gentar. Setelah suaminya meninggal dunia, Cut Meutia memimpin barisan perang. Agar tidak diketahui oleh pasukan Belanda, Cut Meutia kerap berpindah-pindah tempat untuk melakukan penyerangan secara mendadak. Mengenai statusnya, Cut Meutia tidak berlama-lama menjanda. Beliau kemudian menikah kembali dengan Pang Nangru, yang tak lain adalah kawan akrab dari Cik Tunong. Keduanya semakin bersemangat dalam memimpin pasukannya menghadapi pasukan Belanda dan mampu mengacaukannya.


Pameo yang mengatakan wanita sebagai insan lemah dan harus selalu dilindungi tidak selamanya benar. Itu dibuktikan oleh Cut Nyak Meutia, wanita asal Nangroe Aceh Darussalam, yang terus berjuang melawan Belanda hingga tewas diterjang tiga peluru di tubuhnya.

Wanita kelahiran Perlak, Aceh, tahun 1870, ini adalah seorang Pahlawan Kemerdekaan Nasional yang hingga titik darah penghabisan tetap memegang prinsip tak akan mau tunduk kepada kolonial.

Sebelum Cut Nyak Meutia lahir, pasukan Belanda sudah menduduki daerah Aceh yang digelari serambi Mekkah tersebut. Perlakuan Belanda yang semena-mena dengan berbagai pemaksaan dan penyiksaan akhirnya menimbulkan perlawanan dari rakyat. Tiga tahun sebelum perang Aceh-Belanda meletus, ketika itulah Cut Nyak Meutia dilahirkan. Suasana perang pada saat kelahiran dan perkembangannya itu, di kemudian hari sangat memengaruhi perjalanan hidupnya.

Ketika sudah beranjak dewasa, dia menikah dengan Teuku Muhammad, seorang pejuang yang lebih terkenal dengan nama Teuku Cik Tunong. Walaupun ketika masih kecil ia sudah ditunangkan dengan seorang pria bernama Teuku Syam Syarif, tetapi ia memilih menikah dengan Teuku Muhammad, pria yang sangat dicintainya.

Perang terhadap pendudukan Belanda terus berkobar seakan tidak pernah berhenti. Cut Nyak Meutia bersama suaminya Teuku Cik Tunon langsung memimpin perang di daerah Pasai. Perang yang berlangsung sekitar tahun 1900-an itu telah banyak memakan korban baik dari pihak pejuang kemerdekaan maupun dari pihak Belanda.

Pasukan Belanda yang mempunyai persenjataan lebih lengkap memaksa pasukan pejuang kemerdekaan yang dipimpin pasangan suami istri itu melakukan taktik perang gerilya. Berkali-kali pasukan mereka berhasil mencegat patroli pasukan Belanda. Di lain waktu, mereka juga pernah menyerang langsung ke markas pasukan Belanda di Idie.

Sudah banyak kerugian pemerintahan Belanda baik berupa pasukan yang tewas maupun materi diakibatkan perlawanan pasukan Cut Nyak Meutia. Karenanya, melalui pihak keluarga Meutia sendiri, Belanda selalu berusaha membujuknya agar menyerahkan diri. Namun Cut Nyak Meutia tidak pernah tunduk terhadap bujukan yang terkesan memaksa tersebut.

Bersama suaminya, tanpa kenal takut dia terus melakukan perlawanan. Namun naas bagi Teuku Cik Tunong, suaminya. Suatu hari di bulan Mei tahun 1905, Teuku Cik Tunong berhasil ditangkap pasukan Belanda. Ia kemudian dijatuhi hukuman tembak.

Berselang beberapa lama setelah kematian suaminya, Cut Nyak Meutia menikah lagi dengan Pang Nangru, pria yang ditunjuk dan dipesan suami pertamanya sebelum menjalani hukuman tembak. Pang Nangru adalah teman akrab dan kepercayaan suami pertamanya, Teuku Cik Tunong. Bersama suami keduanya itu, Cut Nyak Meutia terus melanjutkan perjuangan melawan pendudukan Belanda.

Di lain pihak, pengepungan pasukan Belanda pun semakin hari semakin mengetat yang mengakibatkan basis pertahanan mereka semakin menyempit. Pasukan Cut Meutia semakin tertekan mundur, masuk lebih jauh ke pedalaman rimba Pasai.

Di samping itu, mereka pun terpaksa berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain untuk menyiasati pencari jejak pasukan Belanda. Namun pada satu pertempuran di Paya Cicem pada bulan September tahun 1910, Pang Nangru juga tewas di tangan pasukan Belanda. Sementara Cut Nyak Meutia sendiri masih dapat meloloskan diri.

Kematian Pang Nangru membuat beberapa orang teman Pang Nangru akhirnya menyerahkan diri. Sedangkan Meutia walaupun dibujuk untuk menyerah namun tetap tidak bersedia. Di pedalaman rimba Pasai, dia hidup berpindah-pindah bersama anaknya, Raja Sabil, yang masih berumur sebelas tahun untuk menghindari pengejaran pasukan Belanda.

Tapi pengejaran pasukan Belanda yang sangat intensif membuatnya tidak bisa menghindar lagi. Rahasia tempat persembunyiannya terbongkar. Dalam suatu pengepungan yang rapi dan ketat pada tanggal 24 Oktober 1910, dia berhasil ditemukan.

Walaupun pasukan Belanda bersenjata api lengkap tapi itu tidak membuat hatinya kecut. Dengan sebilah rencong di tangan, dia tetap melakukan perlawanan. Namun tiga orang tentara Belanda yang dekat dengannya melepaskan tembakan. Dia pun gugur setelah sebuah peluru mengenai kepala dan dua buah lainnya mengenai dadanya.

Pada tanggal 26 September 1910 meletuslah pertempuran di daerah Paya Cicem yang mengakibatkan tewasnya Pang Nangru. Tetapi Cut Meutia dapat meloloskan diri. Setelah kejadian itu beliau lalu diserahi wewenang untuk memimpin pasukan yang hanya mempunyai kekuatan 45 orang dengan 13 pucuk senjata. Bersama anaknya Raja Sabil yang masih berumur sebelas tahun, Cut Meutia melanjutkan perjuangannya. Strategi pasukan mereka adalah dengan melakukan perpindahan tempat penyerangan. Karena penderitaan yang diterima olehnya, maka beberapa pihak keluarga membujuk Cut Meutia untuk segera turun gunung dan menyerah kepada Belanda. Tetapi beliau tetap 5aja menolaknya.

Sikap pantang menyerah tidak hanya terjadi pada Cut Meutia dan pasukannya, tapi juga dari pihak lawan yaitu Belanda. Berbagai cara dilakukan hanya untuk mengetahui keberadaan dari Cut Meutia. Sampai akhirnya tempat persembunyiannya dapat juga diketahui Belanda. Tanpa menunggu waktu yang lama peperangan dahsyat pun terjadi di Alue Kurieng pada tanggal 24 Oktober 1910. Cut Meutia mengadakan perlawanan. Pertempuran pun tak terelakkan, sampai akhirnya Cut Meutia tertembak kakinya dan tersungkur di tanah. Belanda menyuruh beliau untuk menyerah, tetapi tidak dihiraukannya. Cut Meutia bangkit dan dengan menghunuskan senjata beliau menyerang musuh. Ketika hendak menyerang kembali, beliau tertembak untuk kedua kalinya sehingga menembus tubuhnya sampai tewas pada saat itu juga. Pemerintah RI memberikan kepadanya tanda jasa atas perjuangan yang dilakukannya dengan mengangkat sebagai Pahlawan Perjuangan Kemerdekaan pada tanggal 2 Mei 1964 sesuai dengan Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 107/Tahun 1964.

Cut Nyak Meutia gugur sebagai pejuang pembela bangsa. Atas jasa dan pengorbanannya, oleh negara namanya dinobatkan sebagai Pahlawan Kemerdekaan Nasional yang disahkan dengan SK Presiden RI No.107 Tahun 1964, tanggal 2 Mei 1964. 

1. Dikutip dari berbagai sumber
Wijaya. 2007. Sejarah Perjuangan 130 Pahlawan dan tokoh Pergerakan Nasional. Reset Agung: Jakarta. Hal. 60-62.
http://virtualaceh.com/
http://aweaceh.blogspot/ 
 
2. Dirangkum melalui :  Acehpedia
Share this article :

0 komentar:

 
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2012. Visit Aceh - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Fuad Heriansyah
Copyright ©